Inflammatory bowel disease (IBD) adalah istilah umum yang digunakan untuk menggambarkan kelainan yang melibatkan peradangan kronis pada saluran pencernaan. Jenis IBD meliputi:

  • Ulcerative colitis. Kondisi ini menyebabkan radang dan luka kronis (seperti bisul) di lapisan paling dalam dari usus besar dan rektum.
  • Penyakit Crohn. Jenis IBD ini ditandai oleh peradangan lapisan saluran pencernaan, yang sering menyebar jauh ke dalam jaringan yang terkena.

Iritable bowel syndrome (IBS) adalah kelainan umum yang mempengaruhi usus besar (usus besar). Sindrom iritasi usus biasanya menyebabkan kram, sakit perut, kembung, gas, diare dan konstipasi. IBS adalah kondisi kronis yang harus Anda kelola dalam jangka panjang.

Baca lebih lanjut mengenai masing-masing kondisi dan diet yang sesuai di:

  • Mari mengenal lebih jauh mengenai Inflammatory Bowel Disease (IBD)
  • Mari mengenal lebih jauh mengenai Pola Diet dan Hidup Sehat untuk Penyintas IBD
  • Mari mengenal lebih jauh mengenai Irritable Bowel Syndrome
  • Mari mengenal lebih jauh mengenai Pola Diet Sehat untuk IBS

Mari mengenal lebih jauh mengenai Inflammatory Bowel Disease (IBD)

Inflammatory bowel disease (IBD) adalah istilah umum yang digunakan untuk menggambarkan kelainan yang melibatkan peradangan kronis pada saluran pencernaan. Jenis IBD meliputi:

  • Ulcerative colitis. Kondisi ini menyebabkan radang dan luka kronis (seperti bisul) di lapisan paling dalam dari usus besar dan rektum.
  • Penyakit Crohn. Jenis IBD ini ditandai oleh peradangan lapisan saluran pencernaan, yang sering menyebar jauh ke dalam jaringan yang terkena.

Kolitis ulserativa dan penyakit Crohn biasanya ditandai diare berat, sakit perut, kelelahan dan penurunan berat badan. IBD bisa mengganggu kapasitas fungsional seseorang dan terkadang menyebabkan komplikasi yang mengancam jiwa.

Penyebab

Penyebab pasti penyakit radang usus besar tetap tidak diketahui. Sebelumnya, diet dan stres dicurigai, tapi sekarang dokter tahu bahwa faktor ini bisa memperparah tapi tidak menyebabkan IBD. Salah satu kemungkinan penyebabadalah kerusakan sistem kekebalan tubuh. Ketika sistem kekebalan tubuh mencoba melawan virus atau bakteri yang menyerang, respons imunitas tidak normal menyebabkan sistem imun menyerang sel-sel di saluran pencernaan juga. Faktor keturunan juga nampaknya berperan dalam IBD. Namun, kebanyakan orang dengan IBD tidak memiliki riwayat keluarga.

Diagnosis

Dokter mungkin akan mendiagnosa penyakit radang usus hanya setelah mengesampingkan kemungkinan penyebab lain. Untuk membantu mengkonfirmasi diagnosis IBD, biasa dokter akan melakukan pemeriksaan darah rutin, kolonoskopi, CT-scan abdomen dan biopsi saluran cerna.

Pengobatan

Tujuan perawatan penyakit peradangan usus adalah untuk mengurangi peradangan yang memicu tanda dan gejala Anda. Dalam kondisi terbaik, hal ini dapat menyebabkan tidak hanya untuk menghilangkan gejala tetapi juga untuk remisi jangka panjang dan mengurangi risiko komplikasi. Pengobatan IBD biasanya melibatkan terapi obat atau operasi. Obat yang biasa digunakan bisa berupa anti radang, imunosupresan dan antibiotika, apabila diperlukan dokter akan mengevaluasi kemungkinan memotong bagian usus yang terkena untuk menghilangkan gejala atau mengontrol komplikasi seperti penyumbatan.

Suplementasi

Beberapa suplementasi dapat digunakan untuk membantu mengurangi gejala akibat IBD, namun demikian sebagai catatan biasanya tindakan-tindakan ini belum banyak dilakukan penelitian yang mendalam.

  • Probiotik. Para peneliti menduga bahwa menambahkan lebih banyak bakteri menguntungkan (probiotik) yang biasanya ditemukan di saluran pencernaan bisa membantu memerangi IBD. Meskipun penelitian terbatas, ada beberapa bukti bahwa menambahkan probiotik bersama dengan obat lain mungkin bermanfaat.
  • Minyak ikan. Minyak ikan bertindak sebagai antiinflamasi, dan dapat digunakan untuk meringankan peradangan usus terkait IBD, tapi ini belum terbukti.
  • Kunyit. Curcumin, senyawa yang ditemukan dalam kunyit, telah dikombinasikan dengan terapi kolitis ulserativa standar dalam uji klinis. Ada beberapa bukti manfaat, namun dibutuhkan lebih banyak penelitian.
  • Prebiotik. Tidak seperti probiotik – yang merupakan bakteri hidup yang menguntungkan yang Anda konsumsi – prebiotik adalah senyawa alami yang ditemukan pada tumbuhan, seperti inulin dan oligofructose, yang membantu bakteri bakteri bermanfaat. Studi belum menunjukkan hasil positif prebiotik pada orang dengan penyakit Crohn.

Mari mengenal lebih jauh mengenai Pola Diet dan Hidup Sehat untuk Penyintas IBD

Terkadang Anda mungkin merasa tidak berdaya saat menghadapi penyakit radang usus. Tapi perubahan pola makan dan gaya hidup Anda dapat membantu mengendalikan gejala Anda dan memperpanjang waktu antara flare-up.

Diet

Tidak ada bukti kuat bahwa apa yang Anda makan benar-benar menyebabkan penyakit radang usus. Tapi makanan dan minuman tertentu bisa memperparah tanda dan gejala Anda, terutama saat sedang flare.

Hal yang dapat membantu adalah menyimpan buku harian makanan untuk melacak apa yang Anda makan, dan juga bagaimana perasaan Anda. Jika Anda menemukan beberapa makanan menyebabkan gejala Anda flare, Anda bisa mencoba pantang makanan tersebut. Berikut adalah beberapa saran yang mungkin bisa membantu:

  • Batasi produk susu. Banyak orang dengan penyakit radang usus besar menemukan bahwa masalah seperti diare, sakit perut dan gas membaik dengan membatasi atau menghilangkan produk susu. Anda mungkin tidak toleran terhadap laktosa – yaitu, tubuh Anda tidak dapat mencerna gula susu (laktosa) dalam makanan olahan susu. Menggunakan produk enzim seperti Lactaid dapat membantu juga.
  • Cobalah makanan rendah lemak. Jika Anda menderita penyakit Crohn dari usus kecil, Anda mungkin tidak dapat mencerna atau menyerap lemak secara normal. Sebagai akibatnya, lemak melewati usus Anda, membuat diare Anda memburuk. Cobalah hindari mentega, margarin, saus krim dan gorengan.
  • Berhati-hatilah dengan serat. Jika Anda memiliki penyakit radang usus besar, makanan berserat tinggi, seperti buah dan sayuran segar dan biji-bijian, dapat membuat gejala Anda memburuk. Jika buah dan sayuran mentah mengganggu Anda, cobalah mengukus, memanggang atau merebusnya.
  • Secara umum, Anda mungkin memiliki lebih banyak masalah dengan makanan di keluarga kubis, seperti brokoli dan kembang kol, dan kacang-kacangan, biji-bijian, jagung dan popcorn.
  • Hindari makanan bermasalah lainnya. Makanan pedas, alkohol dan kafein bisa membuat tanda dan gejala Anda memburuk.

Prinsip diet sehat

  • Makanlah porsi kecil. Anda mungkin merasa lebih baik makan lima atau enam porsi kecil sehari daripada dua atau tiga yang lebih besar.
  • Minum banyak cairan. Usahakan minum banyak cairan setiap hari. Air adalah yang terbaik. Alkohol dan minuman yang mengandung kafein merangsang usus Anda dan bisa membuat diare menjadi lebih buruk, sementara minuman berkarbonasi sering menghasilkan gas.
  • Pertimbangkan multivitamin. Karena penyakit Crohn dapat mengganggu kemampuan Anda menyerap nutrisi dan karena diet Anda terbatas, suplemen multivitamin dan mineral sering membantu. Tanyakan kepada dokter Anda sebelum mengkonsumsi vitamin atau suplemen apa pun.
  • Berbicara dengan ahli diet. Jika Anda mulai menurunkan berat badan atau diet Anda menjadi sangat terbatas, bicaralah dengan ahli diet terdaftar.

Merokok

Merokok meningkatkan risiko Anda terkena penyakit Crohn, dan begitu Anda memilikinya, merokok bisa memperburuk keadaan. Orang dengan penyakit Crohn yang merokok lebih cenderung mengalami kambuh dan membutuhkan pengobatan dan operasi berulang.

Stres

Hubungan stres dengan penyakit Crohn memang kontroversial, namun banyak orang yang menderita penyakit ini melaporkan gejala flare selama masa stres tinggi. Jika Anda mengalami masalah dalam mengelola stres, cobalah salah satu strategi berikut:

  • Olahraga. Olahraga ringan pun bisa membantu mengurangi stres, mengurangi depresi dan menormalkan fungsi usus.
  • Latihan relaksasi dan pernafasan secara teratur. Salah satu cara untuk mengatasi stres adalah dengan santai dan menggunakan teknik pernapasan dalam, lambat untuk menenangkan diri. Anda bisa mengikuti kelas yoga dan meditasi atau menggunakan buku, CD atau DVD di rumah.

Mari mengenal lebih jauh mengenai Irritable Bowel Syndrome

Iritable bowel syndrome (IBS) adalah kelainan umum yang mempengaruhi usus besar (usus besar). Sindrom iritasi usus biasanya menyebabkan kram, sakit perut, kembung, gas, diare dan konstipasi. IBS adalah kondisi kronis yang harus Anda kelola dalam jangka panjang.

Meskipun tanda dan gejala tidak nyaman, IBS – tidak seperti kolitis ulserativa dan penyakit Crohn, yang merupakan bentuk penyakit usus inflamasi – tidak menyebabkan perubahan pada jaringan usus atau meningkatkan risiko kanker kolorektal.

Hanya sejumlah kecil orang dengan sindrom iritasi usus besar yang memiliki tanda dan gejala parah. Beberapa orang bisa mengendalikan gejala mereka dengan mengelola diet, gaya hidup dan stres. Yang lainnya membutuhkan pengobatan dan konseling.

Tanda dan gejala sindrom iritasi usus besar bisa sangat bervariasi dari orang ke orang dan seringkali menyerupai penyakit lainnya. Di antara yang paling umum adalah:

  • Nyeri perut atau kram
  • Perasaan kembung
  • Gas
  • Diare atau konstipasi – terkadang bergantian konstipasi dan diare
  • Lendir di tinja

Bagi kebanyakan orang, IBS adalah kondisi kronis, walaupun mungkin ada saat ketika tanda dan gejala lebih buruk dan saat mereka membaik atau bahkan hilang sama sekali.

Penyebab IBS

Tidak diketahui secara persis apa yang menyebabkan sindrom iritasi usus besar, namun beragam faktor berperan. Dinding usus dilapisi dengan lapisan otot yang berkontraksi dan rileks dalam irama terkoordinasi saat mereka memindahkan makanan dari perut melalui saluran usus ke rektum. Jika Anda memiliki sindrom iritasi usus besar, kontraksi mungkin lebih kuat dan bertahan lebih lama dari biasanya, menyebabkan gas, kembung dan diare. Atau sebaliknya mungkin terjadi, dengan kontraksi usus yang lemah memperlambat aliran makanan dan menyebabkan kotoran keras dan kering.

Kelainan pada sistem saraf saluran pencernaan juga dapat berperan, menyebabkan Anda mengalami ketidaknyamanan yang lebih besar daripada biasanya ketika perut kembung karena gas atau tinja. Sinyal terkoordinasi yang kurang baik antara otak dan usus dapat membuat tubuh bereaksi berlebihan terhadap perubahan yang biasanya terjadi dalam proses pencernaan. Reaksi berlebihan ini bisa menyebabkan rasa sakit, diare atau konstipasi.

Pemicu bervariasi dari orang ke orang

Rangsangan yang tidak mengganggu orang lain bisa memicu gejala pada orang dengan IBS – tapi tidak semua orang dengan kondisi bereaksi terhadap rangsangan yang sama. Pemicu umum meliputi:

  • Makanan. Peran alergi makanan atau intoleransi pada sindrom iritasi usus besar belum dipahami secara jelas, namun banyak orang memiliki gejala lebih parah saat mereka makan hal-hal tertentu. Berbagai jenis makanan telah terlibat – coklat, rempah-rempah, lemak, buah-buahan, kacang-kacangan, kol, kembang kol, brokoli, susu, minuman berkarbonasi dan alkohol.
  • Stress. Kebanyakan orang dengan IBS menemukan bahwa tanda dan gejala mereka lebih buruk atau lebih sering selama periode stres meningkat, seperti ujian final atau minggu pertama pada pekerjaan baru. Tapi sementara stres bisa memperparah gejala, itu tidak menyebabkannya.
  • Hormon. Karena wanita dua kali lebih mungkin memiliki IBS, para peneliti percaya bahwa perubahan hormonal berperan dalam kondisi ini. Banyak wanita menemukan bahwa tanda dan gejala lebih buruk selama atau sekitar periode menstruasi mereka.
  • Penyakit lainnya. Terkadang penyakit lain, seperti episode akut diare infeksius (gastroenteritis) atau terlalu banyak bakteri di usus (pertumbuhan berlebih bakteri), bisa memicu IBS.

Pengobatan IBS

Karena tidak jelas apa yang menyebabkan sindrom iritasi usus besar, pengobatan berfokus pada meredakan gejala sehingga Anda bisa hidup semaksimal mungkin. Dalam kebanyakan kasus, Anda dapat berhasil mengendalikan tanda dan gejala ringan dari sindrom iritasi usus besar dengan belajar mengelola stres dan membuat perubahan pada diet dan gaya hidup. Usahakan menghindari makanan yang memicu gejala. Juga usahakan berolahraga cukup, minum banyak cairan dan cukup tidur. Jika masalah Anda sedang atau parah, Anda mungkin memerlukan lebih dari sekedar perubahan gaya hidup. Dokter Anda mungkin menyarankan obat-obatan.

Mari mengenal lebih jauh mengenai Pola Diet Sehat untuk IBS

Beberapa pola diet dapat diterapkan untuk membantu menghilangkan atau mengendalikan gejala IBS, namun demikian perlu diingat bahwa sifatnya adalah individual. Beberapa pola diet yang dapat dipertimbangkan adalah sebagai berikut:

  • Menghilangkan makanan dengan gas tinggi. Jika Anda mengalami kembung yang mengganggu atau mengeluarkan sejumlah besar gas, dokter Anda mungkin menyarankan agar Anda menghindari barang-barang seperti minuman berkarbonasi, sayuran – terutama kubis, brokoli dan kembang kol – dan buah-buahan mentah.
  • Menghilangkan gluten. Penelitian menunjukkan bahwa beberapa orang dengan IBS melaporkan perbaikan pada gejala diare jika mereka berhenti makan gluten (gandum, barley dan gandum hitam). Rekomendasi ini tetap kontroversial, dan buktinya masih belum jelas, namun demikian ada baiknya memperhatikan apakah gejala anda muncul bila makan makanan yang mengandung gluten.

Menghilangkan FODMAP. Beberapa orang peka terhadap jenis karbohidrat seperti fruktosa, fruktans, laktosa dan lainnya, yang disebut FODMAP (fermentasi oligo-, di-, dan monosakarida dan poliol). FODMAP ditemukan pada biji-bijian, sayuran, buah-buahan dan produk susu tertentu. Namun, seringkali orang tidak terganggu oleh setiap makanan FODMAP. Anda mungkin bisa mendapatkan perbaikan dari gejala IBS Anda pada diet FODMAP yang ketat dan kemudian mengenalkan makanan satu per satu. Contoh makanan TINGGI FODMAP: Apa saja yang dibuat dengan gandum, jelai, atau gandum hitam, Apel, Artichokes, Pemanis buatan seperti permen karet, Kacang mete, Kembang kol, Buah kering, Bawang putih dan bawang bombai, Sirup jagung tinggi fruktosa, Madu, Es krim, Jamur, Pistachio dan Semangka. Makanan RENDAH FODMAP termasuk: Susu almond, santan kelapa dan susu kedelai, Pisang, Paprika, Blueberry, Wortel, Ketimun, Anggur, Oat, Kentang, Quinoa, Beras, Bayam, kangkung, dan sayuran berdaun lainnya, Jeruk dan Tomat.