Lupus adalah penyakit peradangan kronis yang terjadi ketika sistem kekebalan tubuh Anda menyerang jaringan dan organ tubuh Anda sendiri. Peradangan yang disebabkan oleh lupus dapat mempengaruhi banyak sistem tubuh – termasuk sendi, kulit, ginjal, sel darah, otak, jantung dan paru-paru. Lupus bisa sulit untuk didiagnosis karena tanda dan gejalanya sering meniru gejala penyakit lainnya. Tanda lupus yang paling khas – ruam wajah yang menyerupai sayap kupu-kupu yang terbentang di kedua pipi – terjadi pada banyak tapi tidak semua kasus lupus. Beberapa orang terlahir dengan kecenderungan mengembangkan lupus, yang mungkin dipicu oleh infeksi, obat-obatan tertentu atau bahkan sinar matahari. Meskipun tidak ada obat untuk lupus, perawatan dapat membantu mengendalikan gejala.

Tanda dan Gejala Lupus

Tidak ada dua kasus lupus yang persis sama. Tanda dan gejala dapat terjadi secara tiba-tiba atau berkembang perlahan, mungkin ringan atau berat, dan mungkin bersifat sementara atau permanen. Kebanyakan penderita lupus memiliki penyakit ringan yang ditandai dengan episode – disebut flare – saat tanda dan gejala memburuk untuk sementara, kemudian membaik atau bahkan hilang sama sekali untuk sementara waktu.
Tanda dan gejala lupus yang Anda alami akan bergantung pada sistem tubuh mana yang terkena penyakit ini. Tanda dan gejala yang paling umum adalah:
• Kelelahan dan demam
• Nyeri sendi, kekakuan dan bengkak
• Ruam berbentuk kupu-kupu di wajah
• Lesi kulit yang tampak atau memburuk dengan paparan sinar matahari (fotosensitifitas)
• Jari tangan dan kaki yang pucat atau biru saat terkena flu atau selama masa stres (fenomena Raynaud)
• Sesak nafas
• Nyeri dada
• Mata kering
• Sakit kepala, bingung dan hilang ingatan

Kapan harus ke memeriksakan diri ke dokter
Temui dokter Anda jika Anda mengalami ruam yang tidak dapat dijelaskan, demam yang terus berlanjut, sakit terus-menerus atau kelelahan. Lupus terjadi saat sistem kekebalan tubuh Anda menyerang jaringan sehat di tubuh Anda.

Pencetus dan Faktor Risiko Lupus

Kemungkinan lupus berasal dari kombinasi genetika dan paparan lingkungan. Tampaknya orang dengan bakat turunan lupus dapat mengembangkan penyakit ini ketika mereka berhubungan dengan sesuatu di lingkungan yang dapat memicu lupus. Penyebab lupus dalam banyak kasus, bagaimanapun, tidak diketahui.

Beberapa pemicu potensial meliputi:
Sinar matahari. Paparan sinar matahari dapat menyebabkan lesi kulit lupus atau memicu respons internal pada orang yang rentan.
Infeksi. Memiliki infeksi bisa memulai lupus atau menyebabkan kambuh pada beberapa orang.
Obat-obatan. Lupus dapat dipicu oleh beberapa jenis obat anti-kejang, obat tekanan darah dan antibiotik. Orang yang menderita lupus akibat obat biasanya melihat gejala mereka hilang saat mereka berhenti minum obat.

Faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko lupus Anda meliputi:
Jenis kelamin Anda. Lupus lebih sering terjadi pada wanita.
Usia. Meskipun lupus mempengaruhi orang-orang dari segala usia, ini paling sering didiagnosis antara usia 15 dan 40 tahun.
Ras. Lupus lebih sering terjadi pada orang Afrika-Amerika, Hispanik dan Asia.


Keterlibatan Organ dan Komplikasi Lupus

Peradangan yang disebabkan oleh lupus dapat mempengaruhi banyak area tubuh Anda, termasuk:
Ginjal. Lupus dapat menyebabkan kerusakan ginjal yang serius, dan gagal ginjal adalah salah satu penyebab utama kematian di antara penderita lupus. Tanda dan gejala masalah ginjal bisa termasuk gatal-gatal, nyeri dada, mual, muntah dan pembengkakan kaki (edema).
Otak dan sistem saraf pusat. Jika otak Anda terkena lupus, Anda mungkin mengalami sakit kepala, pusing, perubahan perilaku, halusinasi, dan bahkan stroke atau kejang. Banyak penderita lupus mengalami masalah ingatan dan mungkin mengalami kesulitan mengekspresikan pemikiran mereka.
Darah dan pembuluh darah. Lupus dapat menyebabkan masalah darah, termasuk anemia dan peningkatan risiko perdarahan atau pembekuan darah. Hal ini juga dapat menyebabkan pembengkakan pembuluh darah (vaskulitis).
Paru-paru. Lupus meningkatkan kemungkinan Anda terkena radang pada lapisan rongga dada (pleurisy), yang bisa membuat pernapasan terasa sakit. Anda mungkin juga lebih rentan terhadap pneumonia.
Jantung. Lupus bisa menyebabkan radang otot jantung, arteri atau selaput jantung (pericarditis). Risiko penyakit kardiovaskular dan serangan jantung juga meningkat.
Jenis komplikasi lain
Memiliki lupus juga meningkatkan risiko Anda untuk mengalami:
Infeksi. Orang dengan lupus lebih rentan terhadap infeksi karena penyakit dan perawatannya memperlemah sistem kekebalan tubuh. Infeksi yang paling sering menyerang orang dengan lupus meliputi infeksi saluran kemih, infeksi saluran pernafasan, infeksi kandida, salmonella, herpes dan herpes zoster.
Kanker. Memiliki lupus juga meningkatkan risiko kanker Anda.
Kematian jaringan tulang (avascular necrosis). Hal ini terjadi ketika suplai darah ke tulang berkurang, sering menyebabkan kerusakan kecil di tulang dan akhirnya fraktur. Sendi panggul paling sering terkena.
Komplikasi kehamilan. Wanita dengan lupus memiliki peningkatan risiko keguguran. Lupus meningkatkan risiko tekanan darah tinggi selama kehamilan (preeklampsia) dan kelahiran prematur. Untuk mengurangi risiko komplikasi ini, dokter sering menyarankan untuk menunda kehamilan sampai penyakit Anda terkendali setidaknya selama enam bulan.


Bagaimana kita mendiagnosis Lupus


Lupus bisa sulit dideteksi karena merupakan penyakit kompleks yang memiliki banyak gejala, dan bisa terjadi perlahan. Sebagai ahli dalam mendiagnosis dan mengobati penyakit autoimun seperti lupus, dokter spesialis dapat menentukan apakah pasien memiliki lupus dan memberi tahu mereka tentang pilihan pengobatan.
Orang dengan lupus sering memiliki gejala yang tidak spesifik terhadap lupus. Ini termasuk demam, kelelahan, penurunan berat badan, pembekuan darah, dan rambut rontok di tempat atau di sekitar garis rambut. Mereka juga mungkin mengalami sakit maag, sakit perut, dan sirkulasi yang buruk ke jari tangan dan kaki. Wanita hamil bisa mengalami keguguran.
American College of Rheumatology memiliki daftar gejala dan tindakan lain yang dapat digunakan dokter sebagai panduan untuk menentukan apakah pasien dengan gejala memiliki lupus.
Ruam: ruam berbentuk kupu-kupu di pipi – disebut ruam ruam ruam malar dengan bintik bulat atau oval yang dilipat – yang dikenal sebagai ruam ruam diskoid pada kulit yang terpapar sinar matahari
Mulut: Luka di mulut atau hidung yang berlangsung beberapa hari sampai lebih dari sebulan
Arthritis: Nyeri dan pembengkakan yang berlangsung selama beberapa minggu pada dua atau lebih sendi
Radang paru atau jantung: pembengkakan jaringan yang melapisi paru-paru (disebut pleuritis atau pleuritis) atau jantung (perikarditis), yang dapat menyebabkan dada sakit saat bernapas dalam-dalam
Masalah ginjal: darah atau protein dalam urin, atau tes yang menunjukkan gangguan fungsi ginjal
Masalah neurologis: kejang, stroke, atau psikosis (masalah kesehatan mental)
Tes darah abnormal seperti:
– Jumlah sel darah rendah: anemia, leukopenia atau trombositopenia,
– Antibodi Antinuklear (ANA) positif: antibodi yang dapat menyebabkan tubuh menyerang dirinya sendiri yang hadir pada hampir semua pasien lupus
– Antibodi abnormal tertentu: anti-dsDNA, anti-Smith (anti-Sm), atau antibodi antifosfolipid

Jika dokter menduga Anda menderita lupus berdasarkan gejala, maka serangkaian tes darah akan dilakukan untuk memastikan diagnosis. Tes skrining darah yang paling penting adalah ANA. Jika ANA negatif, Anda tidak memiliki lupus. Namun, jika ANA positif, Anda mungkin menderita lupus dan akan membutuhkan tes yang lebih spesifik. Tes darah ini termasuk antibodi terhadap anti-dsDNA dan anti-Sm, yang spesifik untuk diagnosis lupus. Kehadiran antibodi antifosfolipid menandakan risiko yang meningkat untuk komplikasi tertentu seperti keguguran atau penggumpalan darah. Dokter juga dapat mengukur kadar protein komplemen (bagian dari sistem kekebalan tubuh) dalam darah, untuk membantu mendeteksi penyakit dan mengikuti perkembangannya.


Bagaimana Lupus diobati


Lupus adalah penyakit kronis. Tujuan pengobatan adalah untuk menginduksi remisi. Pengobatan tergantung pada jenis gejala yang Anda miliki dan seberapa seriusnya. Pilihan pengobatan yang umum termasuk:
• Obat anti-inflamasi nonsteroid (NSAID): NSAID mengurangi pembengkakan sendi, nyeri sendi, demam, dan pembengkakan lapisan jantung dan paru-paru. Obat-obatan ini termasuk ibuprofen (nama merek Motrin, Advil) dan naproxen (Naprosyn, Aleve). Beberapa NSAID ini dapat menyebabkan efek samping yang serius seperti perdarahan lambung atau kerusakan ginjal. Selalu tanyakan kepada dokter Anda sebelum minum obat yang mengandung obat bebas (tanpa resep dokter) untuk lupus Anda.
• Obat antimalaria: Hydroxychloroquine (Plaquenil), dianjurkan pada setiap pasien dengan lupus. Hydroxychloroquine digunakan di masa lalu untuk mencegah dan mengobati malaria, ditemukan efektif untuk artritis terkait lupus, kelelahan, ruam, dan mulut.
• Kortikosteroid dan penekan kekebalan: Pasien dengan masalah serius atau mengancam jiwa seperti peradangan ginjal, keterlibatan paru-paru atau jantung, dan gejala sistem saraf pusat memerlukan penanganan yang lebih “agresif” (lebih kuat). Ini mungkin termasuk kortikosteroid dosis tinggi seperti prednisone dan obat-obatan yang menekan sistem kekebalan tubuh. Penekan kekebalan termasuk azathioprine (Imuran), siklofosfamid (Cytoxan), dan siklosporin (Neoral, Sandimun). Baru-baru ini mycophenolate mofetil telah digunakan untuk mengobati penyakit ginjal parah pada lupus – disebut sebagai lupus nephritis.
• Agen Biologis: Pada tahun 2011, FDA menyetujui agen biologis, belimumab (Benlysta), untuk pengobatan SLE aktif pada pasien dewasa. Benlysta terbukti efektif untuk bentuk ringan Lupus dan ini adalah obat baru pertama yang disetujui untuk lupus sejak 1955.
• Pengobatan kombinasi: Dokter dapat menggabungkan beberapa obat untuk mengendalikan lupus dan mencegah kerusakan jaringan. Setiap pengobatan memiliki risiko dan manfaat. Sebagian besar obat penekan kekebalan tubuh dapat menyebabkan efek samping dan memerlukan pemantauan ketat. Efek samping obat ini bisa termasuk risiko infeksi yang meningkat serta mual, muntah, rambut rontok, diare, tekanan darah tinggi, dan osteoporosis (tulang lemah). Ahli imunologi dapat menurunkan dosis obat atau menghentikan obat karena efek samping atau saat penyakit masuk ke remisi. Sehingga, penting untuk melakukan pemeriksaan kesehatan yang cermat dan sering, untuk mengevaluasi gejala dan mengubah perawatan Anda sesuai kebutuhan.


Hidup sehat dengan Lupus

Lakukan langkah-langkah untuk merawat tubuh Anda jika Anda menderita lupus. Tindakan sederhana dapat membantu mencegah kekambuhan lupus dan, jika terjadi, lebih baik bersahabat dengan tanda dan gejala yang Anda alami. Cobalah untuk:
Temui dokter Anda secara teratur. Melakukan pemeriksaan rutin, bukan hanya bertemu dokter saat gejala Anda memburuk, dapat membantu dokter mencegah flare-up, dan berguna untuk mengatasi masalah kesehatan rutin, seperti stres, diet dan olahraga yang dapat membantu mencegah komplikasi lupus.
Istirahat yang cukup. Orang dengan lupus sering mengalami kelelahan yang persisten yang berbeda dengan kelelahan normal dan itu belum tentu membaik karena istirahat. Oleh karena itu, sulit menilai kapan Anda harus melambat. Dapatkan banyak tidur di malam hari dan tidur siang atau istirahat di siang hari sesuai kebutuhan.
Pintar berhubungan dengan matahari. Karena sinar ultraviolet bisa memicu flare, pakai pakaian pelindung – seperti topi, baju lengan panjang dan celana panjang – dan gunakan tabir surya dengan sun protection factor (SPF) minimal 55 setiap kali Anda pergi keluar.
Lakukan olahraga teratur. Olahraga dapat membantu Anda pulih dari penyakit, mengurangi risiko serangan jantung, membantu melawan depresi dan meningkatkan kesehatan umum. Baca lebih lanjut mengenai olahraga di sini.
Jangan merokok. Merokok meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular dan dapat memperburuk efek lupus pada jantung dan pembuluh darah Anda.
Makanlah makanan yang sehat. Diet sehat menekankan buah, sayuran dan biji-bijian. Terkadang Anda mungkin memiliki batasan diet, terutama jika Anda memiliki tekanan darah tinggi, kerusakan ginjal atau masalah gastrointestinal.
Terkadang pengobatan alternatif atau komplementer bisa bermanfaat bagi penderita lupus. Namun, terapi ini biasanya digunakan bersama pengobatan konvensional. Diskusikan perawatan ini dengan dokter Anda sebelum memulai dengan obat Anda sendiri. Dia dapat membantu Anda mempertimbangkan manfaat dan risiko dan memberi tahu Anda jika perawatan tersebut akan mengganggu pengobatan lupus Anda saat ini. Pengobatan komplementer dan alternatif untuk lupus meliputi:
Dehydroepiandrosterone (DHEA). Suplemen yang mengandung hormon ini telah terbukti mengurangi dosis steroid yang dibutuhkan untuk menstabilkan gejala pada beberapa orang yang menderita lupus.
Minyak ikan. Suplemen minyak ikan mengandung asam lemak omega-3 yang mungkin bermanfaat bagi penderita lupus. Studi pendahuluan telah menemukan beberapa efek menguntungkan, walaupun penelitian lebih lanjut diperlukan. Efek samping suplemen minyak ikan bisa termasuk mual, bersendawa dan rasa amis di mulut.
Vitamin D. Ada beberapa bukti yang menunjukkan bahwa orang dengan lupus dapat memperoleh manfaat dari suplemen vitamin D.


Untuk mengetahui lebih lanjut, silahkan klik artikel lengkapnya di bawah ini sebelum anda bertanya.

Mari mengenal lebih jauh: Tanda dan Gejala Lupus

Mari mengenal lebih jauh: Pencetus dan Faktor Risiko Lupus

Mari mengenal lebih jauh: Keterlibatan Organ dan Komplikasi Lupus

Mari mengenal lebih jauh: Bagaimana kita mendiagnosis Lupus

Mari mengenal lebih jauh: Bagaimana Lupus diobati

Mari mengenal lebih jauh: Hidup sehat dengan LupusMari mengenal lebih jauh: Bersahabat dengan Lupus